Saya baru saja menerima undangan untuk menghadiri pernikahan seorang teman. Saya sangat bersemangat, dia sahabat baik saya. Tapi ada masalah besar di fikiran saya: bepergian ke luar kota akan menghabiskan banyak uang, juga akan menghabiskan sebagian besar waktu liburan saya yang terbatas.

Saya memutuskan untuk tidak menghadiri pernikahan, saya berfikir keras bagaimana caranya memberitahu teman saya. Apakah saya cukup bilang: maaf saya belum bisa. Atau saya harus berterus terang bahwa saya tidak punya cukup waktu dan uang? Bagaimana cara terbaik untuk tidak menyakiti perasaannya? Atau menyebabkan salah faham seolah saya tidak menghargai persahabatan kita?

- Advertisement-

Acara sosial (kumpul-kumpul) baik diadakan oleh teman atau keluarga biasanya memerlukan waktu dan uang. Hal ini cenderung menjadi alasan kita ketika kita tidak bisa melakukan sesuatu. Sayangnya kita hanya tahu sedikit bagaimana cara terbaik memahamkan orang lain, dan bagaimana alasan kita bisa mempengaruhi hubungan.

Saya bersama tim mempelajari pola komunikasi ini dengan menganalisis data percakapan nyata di Twitter dan melakukan tiga percobaan laboratorium. Hasilnya menunjukkan bahwa memberi alasan tidak punya cukup waktu dapat merusak hubungan, sedangkan memberi alasan tidak punya cukup uang dapat membantu mereka memahami kondisi kita.

Bagaimana orang menanggapi alasan kita?

Kami menemukan bahwa pengguna Twitter lebih kecil kemungkinannya untuk “like” tweet tentang tidak punya waktu dibandingkan dengan tidak punya uang.

Untuk menguji ini, kami merekrut sampel dari 327 pengantin dan pria yang tinggal di Amerika Serikat yang saat ini merencanakan pernikahan mereka dan telah mengirimkan undangan pernikahan. Kami bertanya kepada mereka berapa banyak tamu yang menolak undangan mereka karena tidak punya cukup uang atau cukup waktu. Rata-rata, peserta melaporkan menerima dua alasan tentang uang dan dua alasan tentang waktu dalam menanggapi undangan mereka (orang-orang juga mengirim alasan lain), menunjukkan bahwa alasan ini sama-sama umum.

Saya juga meminta pasangan untuk merenungkan seberapa dekat perasaan mereka kepada orang-orang yang baru-baru ini menolaknya karena uang atau waktu – saya ingin tahu seberapa dekat mereka merasa sebelum dan sesudah ditolak. Pengantin mempelai pria mengatakan bahwa, sebelum menerima tanggapan, mereka merasa sama dekat dengan tamu-tamu ini; tetapi setelah mendapatkan berita, mereka melaporkan merasa secara signifikan kurang dekat dengan undangan yang bilang tidak punya waktu dibandingkan dengan mereka yang bilang tidak punya uang.

Alasan tidak punya waktu mengakibatkan orang merasa kurang dekat dengan teman, sedangkan alasan tidak punya uang menyebabkan peserta merasa jauh lebih dekat dengan teman. Peserta menemukan alasan uang jauh lebih dapat dipercaya daripada alasan waktu.

Begitu menyentuh perasaan, menariknya kita sering tidak menyadari hal ini ketika kita membuat alasan.

Memang, jika kita ingin mengatur waktu dan uang kita secara efektif – dua dari sumber daya kehidupan yang paling langka dan berharga – kita harus mampu mengatakan “tidak” pada banyak hal. Tetapi jika kita ingin menjaga hubungan kita, kita harus melakukannya dengan cara yang benar.

Ketika kita menolak undangan seseorang karena kita tidak punya cukup waktu, orang tersebut akan menganggap kita tidak menghargai mereka. Ini membuat mereka merasa kurang dekat dengan kita dan mungkin bahkan kurang mau membantu kita di masa depan.

Akan lebih bijaksana untuk mengatakan bahwa Anda tidak punya cukup uang (anggap itu benar), karena orang-orang cenderung mempertanyakan seberapa besar Anda menghargai hubungan tersebut. Anda akan dianggap jujur ​​dan dapat diandalkan, disukai dan juga dipercaya.

Tentu saja, ada keadaan di mana alasan uang mungkin tidak bisa digunakan, (misalnya berkomunikasi dengan pembimbing Anda); dalam kasus ini, saya menemukan dalam penelitian lain bahwa lebih akan lebih baik kalau Anda menolak dengan mengatakan “sedang kurang sehat” dibandingkan “sedang tidak punya waktu,” karena orang menganggap kesehatan memang kurang bisa dikontrol daripada waktu.

Ketika saya harus menolak undangan pernikahan teman saya, saya akhirnya menjawab bahwa saya tidak punya cukup waktu untuk melakukan perjalanan ke tempatnya. Lalu saya akan sering menelepon dan mengirim pesan kepadanya untuk menanyakan bagaimana kabar pernikahannya. Penting disadari bahwa memelihara hubungan baik itu perlu perhatian ekstra, dan Anda perlu menyediakan waktu untuk itu.

Oleh: Grant Donnelly (Harvard Business Review)

Tentang Kami

Darunnajah menyelenggarakan lembaga pendidikan yang lengkap dari tingkat Paud, TK, SD, SMP, SMA, SMK, Pesantren sampai Perguruan Tinggi. Berikut ini kami sampaikan brosur berisi informasi profil lembaga, pendaftaran, biaya, lokasi, nomor kontak, fasilitas, kegiatan, prestasi, dan informasi-informasi penting lainnya. → Klik disini

Punya Pertanyaan?

Kami siap membantu anda. Sampaikan pertanyaan, saran dan masukan anda kepada kami. Silahkan isi form kontak yang telah kami sediakan. Klik pada link berikut ini → Klik disini