Apa yang Harus Dilakukan Ketika Persahabatan Dalam Kerja Menguras Emosi

Memiliki teman dekat di tempat kerja dapat membuat Anda lebih bahagia, lebih produktif, dan kecil kemungkinannya untuk berhenti. Tetapi pertemanan di kantor juga bisa merugikan.

Apa yang harus Anda lakukan jika Anda terlalu terlibat secara emosional dalam hubungan tersebut? Bagaimana Anda memastikan bahwa hubungan Anda tidak mengganggu kemampuan Anda untuk menyelesaikan pekerjaan? Batasan psikologis seperti apa yang harus Anda pasang? Dan bagaimana Anda membuatnya dengan cara yang tidak menyakiti perasaan teman kerja Anda?

Apa Kata Para Ahli Tentang Memiliki Teman di Tempat Kerja

Empati adalah komponen penting dari kecerdasan emosional dan, dengan demikian, merupakan hal penting di tempat kerja dengan begitu membantu Anda terhubung kepada orang lain dengan cara yang bermakna.

Tetapi Anda tidak ingin membiarkan emosi Anda mengambil alih dan menjadi begitu terlibat dalam persahabatan ketika kerja, sehingga menghabiskan energi dan produktivitas Anda, kata Susan David, penulis Emotional Agility.

Annie McKee, seorang rekan senior di Sekolah Pascasarjana Universitas Pennsylvania dan penulis How to Be Happy at Work setuju. “Rasanya enak dan dibutuhkan tetapi itu bisa menjadi beban,” katanya. “Ini jauh melampaui empati jika Anda menghabiskan terlalu banyak waktu untuk membantu seseorang memecahkan masalah mereka atau Anda marah, khawatir, atau bahkan mungkin takut untuk memperbaikinya.” Jika Anda merasa seperti Anda dan rekan kerja Anda terlalu dalam. , inilah yang harus dilakukan.  

Perhatikan tanda-tandanya

Saat Anda mengabaikan pekerjaan Anda untuk cenderung menjadi teman di kantor, itu pertanda bahwa ada sesuatu yang perlu diubah. Bendera merah lainnya termasuk merasa seperti Anda berada di roller coaster emosional atau seperti Anda lebih terikat pada orang lain dengan pengalaman mereka, dibandingkan diri anda sendiri  kata McKee.

Untuk menilai apakah hubungan Anda sehat?, tanyakan pada diri anda sendiri tentang beberapa pertanyaan: Apakah hubungan membawa saya lebih dekat ke pertumbuhan yang saya inginkan dalam karier saya?

Apakah dalam berteman kita melakukan upaya yang sama? Apakah saya merasa nyaman mengekspresikan pikiran dan perasaan yang berbeda dari teman saya? Dapatkah saya melihat banyak sisi dari masalah yang dialami orang tersebut atau hanya perspektif mereka sendiri? Sayangnya, kata David, “tidak ada garis yang jelas di pasir apa yang baik dan apa yang tidak.” Tetapi jika Anda menjawab “tidak” untuk semua pertanyaan ini, pertimbangkan untuk membuat perubahan.

Jangan salahkan orang lain

Jika Anda menyimpulkan bahwa persahabatan itu tidak melayani Anda, wajar saja jika Anda marah atau kesal. “Ada naluri untuk menyalahkan orang lain dan berpikir, Kamu mengantarku ke sini. Tapi itu posisi yang melemahkan untuk aku diambil,” kata David.

Alih-alih, pikirkan tentang peran Anda sendiri dalam menciptakan dinamika yang tidak sehat. McKee menyarankan untuk merefleksikan apa yang awalnya menarik bagi Anda kepada orang tersebut. Apakah itu kepribadian mereka, Tantangan kerja yang Anda hadapi bersama, Hobi yang Anda bagikan, Ini akan memberi Anda informasi yang berguna untuk menjalani hubungan Anda saat ini dan akan membantu Anda menghindari situasi serupa di masa depan?.

Jangan potong sama sekali

Dalam kebanyakan kasus, tidak perlu untuk mengakhiri hubungan secara tiba-tiba. Anda tidak ingin pergi untuk menjadi sahabat mereka dan menolak untuk makan siang bersama mereka karena Anda berada di ujung tali Anda,” kata David. “Anda mungkin mematikan koneksi penting.” McKee setuju: “Orang-orang berpikir untuk mengubah dinamika yang tidak sehat, Anda perlu memutuskannya. Tapi kamu tidak harus. Sedikit perubahan sebenarnya bisa menggerakkan hubungan ke arah yang benar tanpa membuat orang merasa buruk. ”

Ubah nada percakapan

Sulit untuk memberi tahu seorang teman bahwa Anda ingin menghabiskan lebih sedikit waktu bersama mereka. “Terkadang hubungan cukup sehat bagi Anda merupakan hal penting tetapi jarang,” kata McKee. “Jika mereka sadar diri dan mampu melakukan percakapan yang sangat reflektif, Anda dapat menceburkan diri ke dalam air dan berusaha untuk ikut dalam percakapan.

” Tetapi, dalam sebagian besar skenario, strategi Anda harus “secara bertahap dalam mengubah” cara Anda berbicara dengan teman Anda. Misalnya, “cobalah untuk memilih saluran komunikasi yang lebih ramping,” kata McKee.

“Jika Anda menghabiskan banyak waktu bersama secara pribadi, gantilah interaksi itu dengan panggilan telepon. Jika Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk video atau telepon, gantilah dengan beberapa email. “Anda ingin membuat jarak fisik dan” mengurangi intensitas “interaksi Anda,” kata David. Kapan pun memungkinkan, “tekankan kembali hubungan profesional Anda” dan bicarakan pentingnya pekerjaan.

Persempit ruang lingkup interaksi Anda

Putuskan di mana Anda ingin menggambar garis. “Pikirkan tentang masalah yang dibagikan oleh rekan kerja Anda dan selesaikan satu atau dua masalah yang Anda ingin terus bantu,” kata McKee.

Kemudian “memungkinkan [orang] untuk mengambil tindakan” pada yang lain. “Hubungkan mereka dengan seseorang yang dapat membantu, kata David. Dia menyarankan untuk mengatakan sesuatu di sepanjang baris, “Saya merasa seperti kita sudah berputar-putar dalam hal ini. Anda mungkin mendapat manfaat dari melihat pelatih. ”

Berpegang erat

Butuh waktu untuk menemukan saldo baru. Teman Anda mungkin tidak membiarkan Anda pergi dengan sukarela. Tapi jangan terjebak kembali hanya karena mereka mendorong. Jika mereka bertanya mengapa Anda tidak tersedia untuk makan siang, McKee menyarankan untuk mengatakan sesuatu di sepanjang baris: “Saya juga merindukan percakapan kita.

Tapi Anda tahu apa yang saya hadapi di tempat kerja. Saya benar-benar harus fokus. “Atau gunakan kesempatan itu untuk mengarahkan orang itu ke topik yang ingin Anda diskusikan dengan mengatakan,” Mengapa kita tidak berkumpul dan berbicara tentang X? “Jika mereka menyulitkan, ingatkan diri Anda bahwa ketidaknyamanan jangka pendek dari menggambar batas lebih murah daripada menguras energi jangka panjang Anda.

Prinsip yang harus di ingat

Lakukan :

·       Waspadai tanda-tanda bahwa Anda terlalu banyak menghabiskan waktu atau energi dalam persahabatan Anda dan itu merusak produktivitas atau kinerja Anda.

·         Ubah cara Anda berinteraksi sehingga Anda menghabiskan lebih sedikit waktu untuk berkomunikasi dengan orang tersebut.

·         Tawarkan untuk menghubungkan mereka dengan seseorang yang dapat membantu mereka dengan masalah mereka.

Jangan :

·         Salahkan orang lain; kemungkinan Anda memiliki peran dalam menciptakan dinamika yang tidak sehat.

·         Potong sepenuhnya – itu seringkali tidak layak atau tidak menyenangkan.·         Menyerah jika mereka mencoba menarik Anda kembali; Anda harus memegang teguh batas yang Anda tetapkan.