Search
Close this search box.
blank

Merajut Keberagaman Melalui Silaturahim yang Erat

Merajut Keberagaman Melalui Silaturahim yang Erat

blank

Islam adalah agama yang indah, mengajarkan umatnya untuk senantiasa menjaga hubungan baik dengan Allah dan sesama manusia.

Salah satu cara untuk merawat hubungan dengan sesama adalah melalui silaturahim.

Silaturahim bukan sekadar kunjungan biasa, namun memiliki makna yang jauh lebih dalam.

Tulisan ini membahas tentang pentingnya silaturahim langsung, menyikapi manusia sebagai makhluk sosial, hikmah keberagaman ciptaan Allah, menyikapi perbedaan di Indonesia, bahaya tidak mengelola perbedaan, keterkaitan iman dan silaturahim, peran silaturahim dalam persatuan, memperkuat silaturahim di era digital, silaturahim meningkatkan keimanan, serta keutamaan menyambung silaturahim dalam Islam.

Berikut uraiannya:

Apa manfaat dari silaturahim secara langsung atau tatap muka?

Silaturahim secara langsung memiliki manfaat yang tak tergantikan.

Dengan bertatap muka, kita bisa merasakan kehangatan dan ketulusan dalam interaksi.

Sentuhan fisik seperti berjabat tangan juga memiliki efek positif bagi hubungan. Rasulullah ﷺ bersabda:


مَا مِنْ مُسْلِمَيْنِ يَلْتَقِيَانِ، فَيَتَصَافَحَانِ إِلَّا غُفِرَ لَهُمَا قَبْلَ أَنْ يَفْتَرِقَا

Artinya: “Tidaklah dua orang muslim bertemu lalu saling bersalaman, kecuali keduanya diampuni dosanya sebelum keduanya berpisah,” (HR. Abu Dawud no. 5212, dinilai shahih oleh Al-Albani).

Senyum, tatapan mata, dan bahasa tubuh yang positif saat bersilaturahim secara langsung dapat menguatkan ikatan yang terjalin.

Bagaimana menyikapi manusia sebagai makhluk sosial yang membutuhkan interaksi?

Sebagai makhluk sosial, manusia memang diciptakan untuk saling berinteraksi dan merajut hubungan.

Kita tidak bisa hidup sendiri, melainkan membutuhkan orang lain dalam berbagai aspek kehidupan.

Oleh karena itu, Islam sangat menganjurkan umatnya untuk menjaga silaturahim dan hubungan baik.

Allah ﷻ berfirman:


يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Artinya: “Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Mahateliti.” (QS. Al-Hujurat: 13)

Dengan memahami manusia sebagai makhluk sosial, kita akan menyadari betapa pentingnya menjaga hubungan baik dan silaturahim dalam hidup.

blank
Foto: Saling berjabat tangan pada acara Yudisium Kelulusan dan Pengabdian Santri Kelas 6 TMI (2024).

Apa hikmah di balik penciptaan manusia yang beragam oleh Allah?

Keberagaman manusia bukan tanpa alasan.

Allah sengaja menciptakan manusia dengan berbagai perbedaan suku, bangsa, warna kulit, bahasa, dan budaya, agar kita bisa saling mengenal dan belajar.

Keberagaman adalah anugerah yang harus disyukuri dan dikelola dengan baik.

Allah ﷻ berfirman:


وَمِنْ آيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافُ أَلْسِنَتِكُمْ وَأَلْوَانِكُمْ ۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّلْعَالِمِينَ

Artinya: “Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah penciptaan langit dan bumi, perbedaan bahasamu dan warna kulitmu. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.” (QS. Ar-Rum: 22)

Keberagaman mengajarkan kita untuk saling memahami, menghormati, dan bersatu dalam perbedaan.

Inilah hikmah indah di balik keragaman ciptaan Allah.

Bagaimana menyikapi perbedaan yang ada di Indonesia sebagai negara majemuk?

Indonesia dikenal sebagai negara yang sangat majemuk.

Berbagai suku, agama, ras, dan budaya hidup berdampingan di bumi pertiwi.

Sebagai bangsa yang beragam, kita harus menyikapi perbedaan dengan bijak dan penuh toleransi.

Semboyan “Bhinneka Tunggal Ika” harus terus dipegang erat.

Menurut Prof. Dr. Quraish Shihab, “Lebih dari sekadar pernyataan, ‘Bhinneka Tunggal Ika’ adalah sebuah visi Indonesia tentang persatuan dalam keberagaman. Ini bukan penyeragaman, tetapi justru melihat perbedaan sebagai rahmat.”

Kita harus merangkul perbedaan, bukan memaksakan keseragaman.

Dengan saling memahami dan menghormati, keberagaman akan menjadi kekuatan yang mempersatukan bangsa.

Apa bahaya dari tidak mengelola perbedaan dengan baik?

Perbedaan yang tidak dikelola dengan baik dapat memicu konflik dan perpecahan.

Ketika kita gagal memahami dan menghormati perbedaan, maka yang timbul adalah prasangka, diskriminasi, hingga permusuhan.

Konflik atas nama suku, agama, atau golongan menjadi ancaman serius bagi persatuan.

Rasulullah ﷺ bersabda:


لاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَكُونُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَانًا

Artinya: “Janganlah kalian saling membenci, saling mendengki, dan saling membelakangi. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara.” (HR. Bukhari no. 6065 dan Muslim no. 2559)

Mari kita jauhi segala hal yang dapat memecah belah persatuan.

Rawatlah perbedaan dengan penuh kedamaian dan keharmonisan.

Inilah kunci untuk mengelola keberagaman dengan baik.

Apa keterkaitan antara iman kepada Allah dan silaturahim?

Iman kepada Allah dan silaturahim memiliki keterkaitan yang erat.

Salah satu tanda kesempurnaan iman adalah menjaga hubungan baik dengan sesama.

Semakin kuat iman seseorang, maka semakin baik pula silaturahim yang ia jalin.

Rasulullah ﷺ bersabda:


مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

Artinya: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaknya ia memuliakan tamunya. Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaknya ia menyambung silaturahmi. Dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaknya ia berkata baik atau diam.” (HR. Bukhari no. 6138 dan Muslim no. 47)

Ketika kita beriman kepada Allah, maka kita akan berusaha meneladani sifat-sifat-Nya yang penuh kasih sayang.

Menjalin silaturahim adalah wujud dari sifat tersebut.

Dengan demikian, iman dan silaturahim bagaikan dua sisi mata uang yang tak terpisahkan.

Apa peran silaturahim dalam menjaga persatuan dan menghindari perpecahan?

Silaturahim memiliki peran penting dalam menjaga persatuan dan mencegah perpecahan.

Dengan rutin bersilaturahim, ikatan persaudaraan akan semakin erat.

Komunikasi yang terjalin dapat menghilangkan prasangka dan kesalahpahaman.

Ketika ada masalah, silaturahim menjadi jembatan untuk mencari solusi bersama.

Menurut Quraish Shihab, “Silaturahim bukan sekadar kunjungan, tetapi menyambung yang putus, mendekatkan yang jauh, mengakrabkan yang renggang. Ia adalah perekat umat sekaligus penjamin persatuan.”

Bayangkan jika setiap individu rajin bersilaturahim, niscaya persatuan akan terjaga dengan kokoh.

Sebaliknya, jika silaturahim diabaikan, maka perpecahan pun mengancam.

Oleh karena itu, marilah kita jaga persatuan dengan selalu menghidupkan silaturahim.

Bagaimana cara memperkuat silaturahim di era digital saat ini?

Era digital membawa tantangan sekaligus peluang dalam menjalin silaturahim.

Di satu sisi, kemajuan teknologi memudahkan kita untuk terhubung meski terpisah jarak.

Namun di sisi lain, interaksi secara virtual tidak dapat menggantikan kehangatan silaturahim langsung.

Untuk memperkuat silaturahim di era digital, kita perlu menyeimbangkan interaksi online dan offline.

Kita bisa memanfaatkan berbagai platform digital untuk menjaga komunikasi, berbagi kabar, serta mendoakan satu sama lain.

Kirimi saudara dan teman pesan-pesan positif yang menguatkan.

Namun jangan lupa pula untuk menyempatkan waktu bertemu langsung, bertatap muka, dan berjabat tangan.

Menurut Aagym, pendakwah muda Indonesia, “Silaturahim jangan berhenti di dunia maya. Sesekali perlu diadakan pertemuan offline agar nuansa persaudaraannya lebih terasa.”

Dengan demikian, silaturahim di era digital akan semakin erat dan bermakna.

Bagaimana silaturahim dapat meningkatkan keimanan dan ketakwaan?

Silaturahim bukan sekadar urusan horizontal antara sesama manusia, namun juga memiliki dimensi vertikal dengan Allah.

Dengan istiqomah menjalin silaturahim, keimanan dan ketakwaan kita akan semakin meningkat.

Mengapa demikian?

Karena silaturahim adalah bentuk ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya.

Allah ﷻ berfirman:


وَٱلَّذِينَ يَصِلُونَ مَآ أَمَرَ ٱللَّهُ بِهِۦٓ أَن يُوصَلَ وَيَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ وَيَخَافُونَ سُوٓءَ ٱلْحِسَابِ

Artinya: “Dan orang-orang yang menghubungkan apa yang diperintahkan Allah agar dihubungkan, dan mereka takut kepada Tuhannya dan takut kepada hisab yang buruk.” (QS. Ar-Ra’d: 21)

Silaturahim juga melatih kita untuk senantiasa bersyukur, berbagi, serta mengasihi sesama.

Sifat-sifat ini akan membentuk pribadi yang bertakwa.

Tak heran, Rasulullah ﷺ menyebut silaturahim sebagai bentuk sedekah paling utama.

Beliau bersabda:


أَفْضَلُ الصَّدَقَةِ صِلَةُ الرَّحِمِ

Artinya: “Sedekah yang paling utama adalah menyambung tali silaturahim.” (HR. Tirmidzi no. 1907, dinilai shahih oleh Al-Albani)

Dengan rajin bersilaturahim, kita berharap semoga Allah senantiasa menyambungkan tali rahmat-Nya kepada kita.

Apa keutamaan dan pahala dari menyambung tali silaturahim dalam Islam?

Islam memberikan keutamaan dan pahala yang besar bagi mereka yang istiqomah menyambung tali silaturahim.

Rasulullah ﷺ menegaskan bahwa orang yang rutin bersilaturahim akan dilapangkan rezekinya dan diperpanjang umurnya.

Beliau bersabda:


مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، أَوْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

Artinya: “Barangsiapa yang senang dilapangkan rezekinya atau diakhirkan ajalnya (dipanjangkan umurnya), maka hendaklah ia menyambung tali silaturahmi.” (HR. Bukhari no. 2067 dan Muslim no. 2557)

Tak hanya itu, silaturahim juga dapat menghantarkan seseorang ke surga.

Suatu ketika, seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah ﷺ tentang amal yang dapat memasukkannya ke surga.

Beliau menjawab:


تَعْبُدُ اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا، وَتُقِيمُ الصَّلَاةَ، وَتُؤْتِي الزَّكَاةَ، وَتَصِلُ الرَّحِمَ

Artinya: “Engkau menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu pun, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan menyambungkan tali silaturahmi.” (HR. Bukhari no. 1396)

Begitu mulianya menyambung silaturahim hingga disejajarkan dengan rukun Islam.

Dengan berbagai keutamaan dan pahala ini, sungguh rugi jika kita enggan bersilaturahim.

Penutup

Silaturahim adalah perekat umat yang menjaga keharmonisan dalam keberagaman.

Di tengah gelombang perubahan zaman, marilah kita kuatkan silaturahim sebagai fondasi persaudaraan.

Jangan biarkan perbedaan memecah belah kita.

Teruslah sambungkan silaturahim sebagai bentuk keimanan dan ketakwaan kepada Allah.

Semoga kita semua termasuk hamba-hamba-Nya yang istiqomah menjaga tali silaturahim hingga maut menjemput.

Mari Mulai Bersilaturahim!

Setelah membaca artikel ini, apa langkah konkret yang akan Anda lakukan untuk menguatkan silaturahim?

Mulailah dari lingkaran terdekat, keluarga dan tetangga.

Luangkan waktu untuk bertamu, berbagi senyum, dan mendoakan kebaikan.

Lalu perluas silaturahim ke komunitas dan rekan-rekan Anda.

Jadikan silaturahim sebagai kebiasaan positif dalam hidup.

Mari bersama membangun masyarakat yang penuh kedamaian, persatuan, dan kasih sayang.

Semua bermula dari satu langkah kecil, yaitu silaturahim.

Pendaftaran Siswa Baru Pesantren Darunnajah