Search
Close this search box.

Keajaiban Shodaqoh Tak Perlu Di Ragukan Lagi

246b512f02c49d98fde333b043185d7c-alhamdulillah-surabaya.jpg

Keajaiban Shodaqoh Tak Perlu Di Ragukan Lagi

Keajaiban shodaqoh sungguh luar biasa
Keajaiban shodaqoh sungguh luar biasa

Kisah Nyata : Indahnya Cinta Sesama Mukmin Karena Allah

Ini kisah nyata yang dialami Pak Ust Uyad Albantani (Uy).

Sekitar tahun 2014, beliau mendapat undangan ceramah keluar kota. Berangkatlah beliau dari rumah menuju bandara Soekarno-Hatta dengan taksi.

Sepanjang perjalanan beliau ngobrol dengan pak Supir (ST);

Uy: “Ngomong-ngomong, udah berapa lama nyupir taksi pak?

ST: “Owh belum lama pak, baru beberapa bulan saja”.

Uy: “Ooh gitu, emang sebelumnya kerja dimana?”.

ST: “Dulu sempat kerja di perusahaan perkapalan di Surabaya pak, kebetulan dulu pernah ambil Tehnik Mesin di ITS, terus perusahaannya bangkrut jadi saya kena PHK, lama nganggur di Surabaya akhirnya saya putuskan pindah ke Jakarta.

Uy:”Wah, sayang sekali ya, ngomong-ngomong anak sudah berapa?”.

ST: “Alhamdulillah sudah 4 pak, yang besar malah udah mau tamat SMA”.

Uy: “Oh gitu, kalo boleh tau, narik taksi sehari bersih bisa dapet berapa sih…?”.

ST: “Ya alhamdulillah pak, kalo di rata-rata sehari bisa dapet 75 ribu, kalo lagi rame bisa sampe 150 ribu, dan gak tentu jugalah pak”.

Uy: “Oh ya, tapi sebelumnya mohon maaf nih, emang segitu cukup buat anak istri?”.

ST: “Ya insyaa Allah cukup pak, daripada gak ada sama sekali”.

Uy: “Masyaa Allah, kok bisa cukup ya pak, ini di Jakarta lho?”.

ST: “Ya kalo dihitung-hitung sih gak cukup pak, tapi sekarang saya merasa lebih tenang pak. Alhamdulillah sekarang kerja bisa sambil ngurus masjid. Alhamdulillah juga saya masih bisa rutin sedekah,10% dari hasil naksi saya infakkan ke masjid”.

Uy:” Ya Allah, jadi uang segitu masih dipotong lagi buat sedekah?”.(tak terasa air matanya menetes haru).

ST: “Iya pak, mumpung Allah lagi ngasih kesempatan saya bersedekah, dulu waktu masih jaya boro² saya mau sedekah pak. Makanya habis apa yang saya miliki. Saya bersyukur sekali sekarang bisa dekat sama Allah”.

Tak terasa, mobil sudah memasuki portal menuju terminal 1B Soetta, argo . Menunjukkan 115 ribu lalu dibayar oleh Pak Uyad 150 ribu. Karena rasa haru yang mendalam dari cerita supir taksi tadi, sebelum keluar dari mobil pak uyad mengeluarkan lagi uang Rp. 2 juta dan diberikannya ke bapak supir tersebut.

“Ini buat anak istri dirumah ya, salam buat keluarga”. Sambil beranjak keluar dari mobil.

Tiba-tiba bapak supir keluar dari mobilnya dan menyusul Ust. Uyad.

“Masyaa Allah pak, ini kebanyakan” sambil menyodorkan kembali uang tsb.

“Oh gapapa, kebetulan saya lagi ada titipan rezeki dari Allah dan saya mau sedekah sama orang yang Ahli Sedekah, senang ketemu sama bapak. Tolong jangan dikembalikan. Berilah kesempatan Allah mencatat sebuah Amal Jariyah buat saya”. Jawab Ust. Uyad.

Dengan mata yang berkaca-kaca , pak supir menerima uang tersebut sambil memeluk Ust. Uyad. Mereka berpisah dan suasana haru itupun berlalu. Sebagaimana detik yang lari meninggalkan waktu.

Pada tahun 2016, di suatu malam, Ust. Uyad sedang bersilaturrahmi dengan teman-temannya di lobby hotel jw marriot, ketika asyik ngobrol, tiba-tiba datang office boy menghampirinya sambil menyerahkan sebuah amplop.

“Apa ini?” tanya Ust. Uyad, “Tak tau pak, saya disuruh sama bapak-bapak diluar tadi, itu titipan dari dia pesannya, supaya diserahkan ke bapak”, jawab office boy.

“Bapak yang mana?”, tanya Ust. Uyad.

“Wah, saya juga gak kenal pak, orangnya diluar sana pak” jawab office boy.

Melihat kejadian itu, salah satu teman Ust. Uyad yang kebetulan berdinas di  kepolisian memberi saran untuk segera membuka amplop tersebut dan ternyata didalamnya berisi uang US 2000 dollar.

Dalam kondisi keheranan dan terkejut, muncul rasa penasaran dan curiga, jangan-jangan uang ini diberikan sebagai jebakan, akhirnya Ust. Uyad berlari keluar hotel meninggalkan teman-temannya di lobby.

“Mana bapak yang ngasih amplop ini?” tanyanya kembali ke office boy yang menyerahkan amplop tadi. “Itu pak, bapak itu masih diluar”.

Dengan setengah berlari, Ust. Uyad akhirnya menemukan bapak yang ditunjuk OB tadi “Pak, maaf ya, bapak yang ngasih amplop ini? Apa maksudnya? bapak siapa?” tanyanya dengan nada agak meninggi karena beliau takut sedang menerima jebakan dari seseorang.

“Iya saya pak, saya memang udah lama mencari bapak, saya supir taksi yang pernah nganterin bapak dulu ke bandara, masa bapak lupa?”

“Waduh maaf pak, mana saya inget, saya sering naik taksi” jawab Ust. Uyad penasaran.

“Saya supir taksi yang 2 tahun dulu pernah bapak kasih uang Rp 2 juta”.

“Masyaa Allah maaf pak, saya bener2 gak inget”.

“Saya yang pernah anter bapak dari Lebak Bulus ke terminal 1B pas bapak mau ke Bangka Belitung”.

Ust. Uyad mulai mengingat kejadian 2 tahun yang lalu.

“Terus terang pak, saat itu saya memang sedang membutuhkan uang sebanyak itu untuk bayar kontrakan yang jatuh tempo. Hari itu juga sama, saya harus bayar sekolah anak saya. Dan saya tidak tau lagi kemana harus saya cari uang sebanyak itu. Jadi ketika bapak kasih Rp 2 juta itu ,saya kaget sampe nangis. Saya berterima kasih sekali sama bapak”.

“Masyaa Allah pak, maafkan saya, saya baru ingat, Lagian itu kejadian 2 tahun yang lalu. Trus ini kenapa kok bapak ngasih sebanyak ini?”.

“Saya cuma ingin berterima kasih saja sama bapak, Alhamdulillah pak sekarang saya sudah bekerja di perusahaan konsultan teknik untuk proyek-proyek”.

“Masyaa Allah pak, ya udah pak saya terima tapi ini kebanyakan” sambil bermaksud menyerahkan amplop itu kembali, namun ditolak.

“Maaf pak, tolong diterima pak, jangan dikembalikan, berilah kesempatan Allah mencatat sebuah Amal Jariyah buat saya”.

Pelukan dan air mata mengiringi haru pertemuan kembali dua hamba yang saling mencintai karena Allah.

Allah SWT berfiman: “Barangsiapa membawa Amal yang baik, maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat Amalnya. Dan barangsiapa yang membawa perbuatan jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya, sedang mereka sedikitpun tidak dianiaya (dirugikan).”

(QS.Al An’am : 160)

Kita dapat mengambil hikmah dari cerita ini, jika kita ingin memberi dan tulus serta ikhlas, maka Allah SWT akan melipat gandakan perbuatan baik kita InsyaAllah. Semoga dengan adanya kisah ini kita semakin gemar bersodaqoh aamiiin. Semoga bermanfaat.

Pendaftaran Siswa Baru Pesantren Darunnajah