Pentas Seni dan Rangking Kelas
Pentas Seni dan Rangking Kelas

Sistem pendidikan TMI (Tarbiyatul Muallimin/At Al Islamiyah) merupakan implementasi dari lembaga dengan visi khas MuaIlimin. Muallim sendiri berasal dari bahasa Arab yang berarti ’pengajar’ atau ‘pendidik’.

Lembaga dengan sistem Muallimin memang dengan sadar mendesain santri-santrinya untuk mempersiapkan mereka menjadi muaIlim, menjadi guru, menjadi pendidik. Hal ini didasari bahwa fungsi muallim adalah fungsi yang sangat strategis bagi kemajuan ummat Islam. ”Setiap pendidik pastilah seorang pemimpin. Tapi belum tentu setiap pemimpin juga pendidik,” begitu pendapat KH. DR. Abdullah Syukri Zarkasyi. Bahkan Rasulullah Muhammad SAW menegaskan bahwa dirinya diutus Allah SWT sebagai ”Muallim” bagi umatnya.

Namun, muallim yang dalam bahasa Indonesia dipadankan dengan ’guru’ atau ’pendidik’ di dalam visi TMI ini tidaklah selalu berarti guru dalam arti yang sempit, seperti halnya hardskilIs dalam profesi guru. Yang dimaksud dengan guru disini adalah guru dalam arti yang luas, yaitu membangun softskills pendidik yang mampu mendorong santri memiliki jiwa pendidik dan pemimpin.

Alumni Pesantren Muallimin tidak hanya diarahkan mengejar profesi guru atau dosen, tetapi alumninya diharapkan mengisi seluas-luasnya ladang perjuangan dan lapangan kehidupan di masyarakat.

Jika mereka bercita-cita menjadi ulama, mereka harus menjadi ulama yang bisa menjadi panutan dalam mendidik umatnya. Kalau mereka menjadi pengusaha, diharapkan menjadi pengusaha yang bisa mendidik karyawan dan pelanggan mereka. Kalau mereka menjadi ekonom, jadilah ekonom yang berpihak kepada kesejahteraan rakyat kecil. Kalau mereka menjadi dokter, bukan hanya dokter yang mengejar materi semata, tetapi dokter yang bisa mendidik masyarakatnya terkait kesehatan sesuai ajaran Islam. Jika mereka berniat mengabdi sebagai tentara atau polisi, mereka harus menjadi tantara atau polisi yang berpihak kepada kebenaran. Begitu seterusnya. Minimal dengan bekal jiwa pendidik, mereka diharapkan mampu mendidik dirinya sendiri dan keluarga mereka.

Hal ini sangat penting karena orientasi pendidikan di pondok dengan sistem ini adalah ”kemasyarakatan.” Santri memang dipersiapkan bekalnya untuk bisa hidup bermasyarakat. Seperti ikan yang dikembalikan ke kolam air, kembali ke habitatnya. Pendidikan sudah seharusnya tidak menjadikan mutid seperti menara gading. Terlalu memandang tinggi title dan teori-teori, tapi tak bisa mengaplikasikannya di masyarakat dan tak dirasakan manfaatnya karena hanya bisa dlihat dari jauh.

Penjelasan singkat namun jelas ini dikutip dari buku yang berjudul “Tarbiyatul Muallimin/Muallimat Al Islamiyah (TMI) Sebagai Sistem Pendidikan Inti Pondok Pesantren Darunnajah” yang disusun oleh Ustadz Hadiyanto Arief, SH, MBs sebagai pengasuh Pondok Pesantren Darunnajah 8 Cidokom.

Dengan penerapan sistem tersebut, Pesantren Darunnajah 2 Cipining memberikan wadah pembelajaran secara langsung kepada para santri. Salah satunya adalah dengan melibatkan santri akhir TMI untuk praktek mengajar di lembaga TPQ Darunnajah. Agenda ini sudah berjalan sejak lama, bahkan termasuk agenda yang diminat para santri. Karena mereka ditantang untuk mengaplikasikan serta mempraktekkan ilmu yang sudah mereka dapatkan secara langsung.

Guru TPQ Darunnajah
Guru TPQ Darunnajah

Ustadzah Sri Purwati, S.Pd.I yang baru-baru ini telah memberikan roda kepengurusannya kepada Ustadzah Ririn Amrina sebagai Kepala TPQ Darunnajah, juga aktif dalam mengadakan bimbingan dengan cara perencanaan, pengorganisasian, pengarahan serta pengawasan.

Berikut adalah nama-nama yang terpilih untuk menjadi guru TPQ Darunnajah

Salsabila Umra

Siti Hamidah Fadliah

Siti Aminah

Rizky Fauziah Salsabilah

Lilin Aida Nihaya

Shinta Wijaya Putri

Della Utari

Siti Fadlah

Fitria Siti Nurhaliza

Lany Budi Damayanti

Nabila Rahmayanti

Nur Amelia Putri Maharani

Zumrotul Amalia

Julianingsih

Khoerunnisa Al-Qur’ani

Salsabila Shidqi

Risma Apriliyanti

Penampilan TPQ Darunnajah
Penampilan TPQ Darunnajah

Mereka juga berhasil mengadakan acara Pentas Seni Anak Sholeh TPQ Darunnajah pada Jum’at, 14 September 2018 di Aula Kampus 3. Acara ini sebagai bukti ketercapaian mereka dalam mendidik anak-anak. Kemeriahan acara tersebut juga dihadiri oleh Ka. Biro Pendidikan, Kepala Sekolah MI Darunnajah, jajaran guru, serta para wali murid.

Wali murid yang hadir sangat bangga terhadap putra-putrinya. Karena mereka telah berhasil mempersembahkan banyak sekali penampilan serta prestasi. Diantaranya, Tari Islami (barakallah), Hafalah do’a harian, Puitisasi Al-qur’an, Hafalan do’a pilihan, Hafalan surat pendek, dan Senam pinguin.

Termasuk acara inti adalah prosesi Wisuda Juz 30 dan Wisuda Khataman Iqro’. Sebelumnya, mereka bergantian membacakan surat pilihan yang ada di Juz 30, kemudian beberapa wali murid juga berkesempatan memberikan pertanyaan dengan cara sambung ayat. Mereka juga berhasil menjawab petanyaan dengan benar dan lancar. Berikut adalah nama-nama wisudawan dan wisudawati yang dimaksud.

Juz 30

Fatimah Lulu’i Sholehah

Sarah Fauziyah

Nurul Azizah

Nur Zakiyatun Anggra

Daffa Hanifuridha Mumtaz

Fatih

Khataman iqro’

Siti Hajar

Sayyidah Khadijah

Muhammad Agus Dwiyanto

Zahra Kamiswara

Salsa Maulidatusani

Hilwa Faturrahmah

Nur Milla

Wisudawan dan Wisudawati
Wisudawan dan Wisudawati

Setelah prosesi wisuda dilaksanakan, maka selanjutnya adalah pembagian hadiah untuk para peraih rangking kelas dan pemenang lomba. Lomba tersebut adalah Lomba mama gendong, Lomba lari anak sholeh, Lomba lari estafet, Lomba sedotan karet anak, Lomba sedotan karet mama dan masih banyak lagi. Inilah para periah juara tersebut.

Rangking Kelas

Kelas Ar Rahman

Rangking 1 : Ramadhan

Rangking 2 : Hasna

Rangking 3 : Rifda

Kelas Ar Rahim

Rangking 1 : Salsa Maulidatusany

Rangking 2 : Zahra Kamiswara

Rangking 3 : Raihanun

Kelas Al Malik

Rangking 1 : Daffa Hanifurida

Rangking 2 : Fatimah Lului Sholehah

Rangking 3 : Nurul Azizah

“Semoga kegiatan yang ada di TPQ Darunnajah bisa semakin seru dan maju lagi” demikianlah harapan singkat namun penuh makna dan membutuhkan usaha yang kuat, disampaikan oleh Guru TPQ Darunnajah. (WARDAN/Mbafer)

 

Tentang Kami

Darunnajah menyelenggarakan lembaga pendidikan yang lengkap dari tingkat Paud, TK, SD, SMP, SMA, SMK, Pesantren sampai Perguruan Tinggi. Berikut ini kami sampaikan brosur berisi informasi profil lembaga, pendaftaran, biaya, lokasi, nomor kontak, fasilitas, kegiatan, prestasi, dan informasi-informasi penting lainnya. → Klik disini

Punya Pertanyaan?

Kami siap membantu anda. Sampaikan pertanyaan, saran dan masukan anda kepada kami. Silahkan isi form kontak yang telah kami sediakan. Klik pada link berikut ini → Klik disini

Pondok Pesantren Darunnajah 2 Cipining Bogor menyelenggarakan pendidikan Pesantren Modern untuk santri putra dan putri mulai dari jenjang PAUD, TK, SD, MTs (Tsanawiyah), MA (Aliyah), SMP, SMA, SMK sampai Perguruan Tinggi. Pesantren ini memadukan kurikulum Pondok Modern Gontor, Nasional dan Salaf. Darunnajah Cipining menyediakan banyak beasiswa untuk santri berprestasi dan santri tahfidz Al-Qur'an. Kegiatan santri antara lain: Shalat berjamaah 5 waktu, mengaji Al-Qur'an, menghafal Al-Qur'an (tahfidz), percakapan bahasa arab dan inggris, latihan organisasi, latihan pidato, olah raga, dan kegiatan ekstrakurikuler seperti pramuka, silat, jurnalistik, drum band, dll. Kampus Darunnajah Cipining berada di atas lahan seluas 170 hektare, di Cigudeg Bogor Jawa Barat. Dengan pemandangan alamnya yang sangat indah pesantren ini juga dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti mini market, asrama, koperasi, guest house (penginapan), lapangan olahraga, sekolah, perkantoran, laboratorium, komputer, internet, dll.